‘Kiamat’ Baru Hantam Inggris, Nyawa Warga dalam Bahaya

Jakarta, CNBC Indonesia РKekurangan obat-obatan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada Layanan Kesehatan Nasional (NHS) Inggris telah membahayakan nyawa. Angka yang tidak dipublikasikan mengungkapkan bahwa jumlah produk yang kekurangan pasokan meningkat dua kali lipat dalam dua tahun.

Sebuah pengobatan untuk mengendalikan serangan epilepsi adalah yang terbaru yang ditambahkan ke dalam daftar kekurangan obat-obatan di Inggris yang mencakup pengobatan untuk berbagai kondisi mulai dari kanker hingga skizofrenia dan diabetes tipe 2.

Penyebab krisis ini diperkirakan mencakup anjloknya nilai pembelian pound sejak referendum Brexit, yang mengurangi kemampuan NHS untuk mendapatkan obat-obatan dari luar negeri, dan kebijakan pemerintah yang mengenakan pajak pada produsen.

Menurut angka Departemen Kesehatan dan Perawatan Sosial (DHSC) yang diberikan kepada Asosiasi Produsen Generik Inggris, terdapat 111 obat dalam daftar kekurangan pada 30 Oktober tahun lalu dan 96 pada tanggal 18 Desember, dengan pemberitahuan masalah pasokan dikeluarkan untuk 10 perawatan.

Jumlah ini berarti peningkatan kekurangan sebesar 100% dibandingkan Januari 2022, di mana apoteker dan badan amal kesehatan mengklaim kondisi beberapa pasien memburuk sebagai dampaknya.

Delyth Morgan, kepala eksekutif Breast Cancer Now, mengatakan organisasinya telah dihubungi selama 12 bulan terakhir oleh beberapa pasien yang tidak dapat mendapatkan obat-obatan yang mereka butuhkan untuk mengendalikan penyebaran penyakit mereka.

“Tahun lalu banyak orang menyampaikan kepada kami, melalui saluran bantuan Breast Cancer Now, bahwa mereka menghadapi kesulitan dalam mengakses pengobatan hormon termasuk letrozole, anastrozole dan tamoxifen, yang menyebabkan mereka sangat khawatir dan cemas. Mencoba mencari pengobatan dengan mengunjungi sejumlah apotek berbeda merupakan beban tambahan bagi pasien di masa sulit ini,” katanya sebagaimana dilansir The Guardian, Senin (15/1/2024).

“Mungkin juga merek obat tertentu kehabisan stok dan orang harus beralih ke merek lain atau obat lain. Dalam kasus terburuk, seseorang mungkin harus menjalani beberapa waktu tanpa pengobatan, obat yang dapat membantu mengurangi risiko kambuh atau menyebarnya kanker payudara.”

Douglas Twenefour, kepala perawatan di Diabetes UK mengatakan kekurangan obat GLP-1 yang terus berlanjut berdampak serius bagi banyak penderita diabetes tipe 2 dan masih menjadi kekhawatiran utama.

“Dengan kekurangan ini yang kemungkinan akan berlangsung setidaknya hingga sisa tahun ini, hal ini akan berdampak signifikan terhadap kemampuan banyak penderita diabetes tipe 2 untuk mengakses pengobatan terbaik bagi mereka,” tuturnya.

Efek Perang

Perang di Ukraina dan masalah dalam rantai pasokan global secara umum telah memengaruhi pasokan obat-obatan di banyak negara Eropa, dengan adanya kekhawatiran mengenai ketidakstabilan pasar baru sehubungan dengan kekerasan di Laut Merah, koridor pengiriman utama untuk bahan-bahan penting.

Uni Eropa, di mana Inggris tidak lagi menjadi anggotanya, baru-baru ini setuju untuk membuat persediaan obat-obatan utama dan berinvestasi dalam peningkatan produksi dalam negeri.

Terdapat kekurangan yang terdokumentasi dengan baik dalam produk terapi penggantian hormon dan produk gangguan pemusatan perhatian dan hiperaktif, yang sebagian disebabkan oleh tingginya permintaan.

Janet Morrison, kepala eksekutif Community Pharmacy England, mengatakan kekurangan ini belum pernah terjadi sebelumnya dan mulai memberikan dampak buruk bagi pasien.

“Tim apotek telah berjuang untuk mendapatkan obat resep selama berbulan-bulan namun masalahnya sekarang lebih buruk dari sebelumnya,” katanya.

“Melihat ratusan obat-obatan terkena dampak harga dan masalah lainnya setiap bulannya adalah hal yang sangat wajar dan mengkhawatirkan, dan masalah tersebut kini menjadi kejadian sehari-hari di apotek. Apotek harus menghabiskan waktu berjam-jam – rata-rata 11 jam ekstra dalam seminggu – untuk melacak obat-obatan yang dibutuhkan pasiennya.”

Menurutnya, hal ini menyebabkan penundaan yang mengkhawatirkan bagi pasien, dan dalam kasus terburuk, hal ini dapat menyebabkan memburuknya kesehatan mereka.

“Tahun lalu kami menyurvei orang-orang yang bekerja di apotek dan 87% mengatakan kepada kami bahwa kesehatan pasien mereka berada dalam risiko karena masalah pasokan obat-obatan. Ini mengejutkan dan pemerintah serta NHS harus turun tangan untuk menyelesaikan masalah ini,” ujarnya.

Kurangnya Investasi

Ada juga kekhawatiran bahwa kebijakan pemerintah untuk membatasi pengeluaran NHS untuk obat-obatan bermerek akan berdampak pada kemauan industri farmasi untuk berinvestasi dalam memasok obat-obatan ke Inggris. Ada batasan pada total nilai penjualan obat-obatan bermerek yang diperbolehkan ke NHS setiap tahun, yang tumbuh pada tingkat yang disepakati sebesar 2% per tahun.

Penjualan obat apapun yang melebihi batas tersebut akan dibayarkan kembali kepada pemerintah melalui pungutan yang dibebankan pada pendapatan penjualan perusahaan. Skema dengan batasan 4% telah diperkenalkan untuk lima tahun ke depan setelah berkonsultasi dengan industri farmasi.

Morrison mengatakan pemerintah kurang berinvestasi dalam pasokan obat-obatan.

“Konsesi harga adalah tanda bahwa perusahaan tidak akan, atau tidak bisa, memasok suatu jenis obat dengan harga yang sebelumnya dianggap cukup oleh para pejabat. Meskipun hal-hal tersebut menunjukkan bahwa sistem memberikan respons, hal-hal tersebut merupakan gejala tekanan yang menyebabkan gangguan dan kekurangan.”

Mark Dayan, pimpinan program Brexit di Nuffield Trust, mengatakan ada bukti penurunan impor medis dari UE sejak Brexit yang menunjukkan bahwa perusahaan-perusahaan merespons dengan mengubah rantai pasokan mereka, yang berpotensi membuat Inggris lebih rentan terhadap masalah pasokan.

“Bagi Inggris, situasi ini telah diperburuk oleh tekanan pada harga obat-obatan sejak tahun 2016, mungkin terkait dengan referendum Brexit yang menurunkan nilai sterling,” tuturnya.

Dia menilai mekanisme pembayaran untuk mendapatkan kembali uang dari perusahaan ketika penjualan meningkat terlalu tinggi menghemat uang NHS, namun mengurangi insentif untuk menjual produk bermerek di sana.

“Dalam dua tahun terakhir, berada di luar pasar tunggal telah menambah biaya di perbatasan dengan UE, sehingga mengakibatkan penurunan produk yang masuk ke negara ini.”

Seorang juru bicara DHSC mengatakan ada sejumlah alasan mengapa sejumlah obat tidak tersedia, seperti kesulitan produksi, pasokan bahan mentah, lonjakan permintaan yang tiba-tiba, atau masalah distribusi.

“Departemen ini memiliki prosedur yang mapan untuk menangani masalah-masalah tersebut dan bekerja sama dengan industri, NHS, dan pihak lain untuk mencegah kekurangan, dan menyelesaikan masalah apa pun segera setelah masalah tersebut muncul. Hal ini termasuk bekerja sama dengan NHS sehingga mereka dapat menerapkan rencana yang disarankan untuk mengurangi risiko kekurangan pasien.” https://zorozuno.com/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*