AS Serang Houthi di Yaman, Biden Abaikan Suara Pemilih Arab dan Muslim

Jakarta, CNBC Indonesia РSerangan udara di Yaman yang dilancarkan atas perintah Presiden Joe Biden tampaknya menjadi tantangan baru bagi para pemilih Arab dan Muslim Amerika Serikat.

Biden memerintahkan beberapa serangan udara terhadap kelompok Houthi di Yaman menyusul apa yang dia gambarkan sebagai “kampanye diplomatik ekstensif” untuk menghentikan serangan terhadap kapal-kapal yang melewati Laut Merah.

Militer Amerika Serikat melakukan serangan putaran pertama pada Kamis dengan Inggris dan mendapat dukungan dari Australia, Bahrain, Kanada, dan Belanda. Pada Jumat, AS melancarkan serangan tambahan terhadap Houthi.

Sementara itu, kelompok Houthi bersumpah akan membalas dan melanjutkan serangan mereka di Laut Merah.

Edward Ahmed Mitchell, Wakil Direktur Eksekutif Dewan Hubungan Amerika-Islam (CAIR), mengatakan kepada Newsweek bahwa kelompok hak-hak sipil “sangat terganggu” oleh serangan udara “ilegal” di Yaman.

“Kami sangat terganggu melihat pemerintahan Biden meningkatkan krisis ini dengan membom Yaman tanpa persetujuan kongres, dan bukannya hanya mengatasi akar krisis, yaitu genosida yang sedang berlangsung di Gaza. Jika genosida berakhir, suhu di Gaza akan meningkat, wilayah ini akan melemah,” kata Mitchell.

“Dari sudut pandang kami, serangan yang dilakukan tanpa persetujuan Kongres adalah ilegal, berbahaya dan pada akhirnya tidak akan membawa perdamaian, hanya akan meningkatkan risiko perang.”

Dalam sebuah pernyataan, Biden mengatakan Houthi telah “membahayakan kebebasan navigasi di salah satu jalur perairan paling penting di dunia,” dan bahwa serangan tersebut merupakan “pesan yang jelas bahwa Amerika Serikat dan mitra kami tidak akan mentolerir serangan terhadap personel kami. ..”

“Saya pikir banyak orang merasa terganggu karena pemerintah kita cepat melindungi pelayaran komersial, namun tidak cepat melindungi ribuan anak yang dibunuh di Gaza,” tutur Mitchell.

Houthi, sebuah organisasi politik dan militer Syiah yang didukung Iran, telah menyerang kapal-kapal pengiriman di Laut Merah selama berminggu-minggu setelah serangan mendadak Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober 2023. Houthi telah menyatakan dukungan mereka terhadap kelompok militan Palestina dan mengatakan bahwa mereka akan menyerang kapal-kapal yang masuk dan keluar Israel.

Pada 7 Oktober, Hamas memimpin serangan militan Palestina yang paling mematikan terhadap Israel dalam sejarah. Israel kemudian melancarkan serangan udara terberatnya di Gaza, rumah bagi lebih dari 2 juta warga Palestina.

Para pejabat Israel mengatakan bahwa sekitar 1.200 orang di Israel terbunuh dan sekitar 250 sandera disandera dalam serangan Hamas. Sementara itu, lebih hampir 24.000 warga Palestina telah terbunuh, kata pejabat dari kementerian kesehatan di Gaza.

Gedung Putih tetap setia kepada sekutunya Israel selama konflik di Timur Tengah, mendukung hak membela diri dan mendorong Kongres untuk menyetujui bantuan tambahan sebesar US$14,3 miliar. Tanggapan Biden terhadap pertempuran di Gaza telah memicu kritik terhadap presiden tersebut dari kelompok pro-Palestina di seluruh negeri dan kelompok progresif di Kongres.

Perwakilan Rashida Tlaib, seorang Demokrat Michigan dan satu-satunya anggota Kongres Amerika keturunan Palestina, telah menjadi pendukung vokal rakyat Palestina dan pengkritik keras Biden di tengah tanggapan Amerika Serikat terhadap pertempuran di Gaza. Tlaib, bersama para pendukung Palestina lainnya, menuduh Israel melakukan genosida terhadap masyarakat Gaza-yang dibantah Israel-dan menyerukan gencatan senjata segera di wilayah tersebut. https://menjangkau.com/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*